Analisis hukum putusan nomor 47/PDT.G/2013/PN.PGP dalam perjanjian investasi proyek property

Suryadi Aldoni Pranbasti, (NIM.4011311104) (2018) Analisis hukum putusan nomor 47/PDT.G/2013/PN.PGP dalam perjanjian investasi proyek property. skripsi thesis, Universitas Bangka Belitung.

[img]
Preview
Text
Halaman Depan.pdf

Download (521kB) | Preview
[img]
Preview
Text
BAB I.pdf

Download (260kB) | Preview
[img] Text
BAB II.pdf
Restricted to Registered users only

Download (342kB)
[img] Text
BAB III.pdf
Restricted to Registered users only

Download (254kB)
[img]
Preview
Text
Penutup.pdf

Download (171kB) | Preview
[img] Text
Daftar Pustaka.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (201kB)

Abstract

Wanprestasi merupakan tidak memenuhi atau lalai melaksanakan kewajiban sebagaimana yang ditentukan dalam perjanjian yang dibuat antara kreditur dan debitur. Seorang debitur baru dikatakan wanprestasi apabila ia telah diberikan somasi oleh kreditor atau juru sita. Somasi itu minimal telah dilakukan sebanyak tiga kali oleh kreditur atau juru sita. Apabila somasi itu tidak diindahkannya, maka kreditut berhak membawa persoalan itu kepengadilan. Pengadilanlah yang akan memutuskan, apakah debitur wanprestasi atau tidak. Perjanjian adalah suatu peristiwa yang terjadi ketika para pihak saling berjanji untuk melaksanakan perbutan tertentu. Perjanjian juga merupakan persetujuan antara dua orang atau lebih yang saling mengikatkan diri untuk melaksanakan suatu hal mengenai harta kekayaan. Properti atau dalam bahasa inggris property artinya alat, tanah milik dan kelengkapan. Seacara umum pengertian properti sering didekatkan dengan bangunan, tanah, perumahan dan apartemen. Arti luasnya yaitu pengadaan fasilitas perumahan. Investasi property adalah menanamkan modal/uang/kemampuan kita dalam pengembangan property dimana ini bisa dimulai dengan membeli tanah atau properti seperti rumah kemudian menyewakan dan menjualnya setelah beberapa tahun. Tujuan dalam penelitian ini adalah untuk mengetahui bagaimana dasar pertimbangan hakim dalam putusan perkara nomor 47/Pdt/G/2013/PN/Pgp dan untuk mengetahui bagaimana analisis hukum putusan perkara dalam perjanjian Investasi proyek property. Metode penelitian yang digunakan adalah yuridis normatif. Adapun hasil penelitian ini adalah hakim telah keliru dalam memutuskan perkara tentang pelaksanaan perjanjian. Tegugat seharusnya melaksanakan perjanjian sasuai perjanjian yang dibuat antara Penggugat dan tergugat. Dalam hal ini tergugat tidak beritikad baik dalam melaksanakan perjanjanjian perihal laporan keuntungan Proyek property yang seharusnya dilakukan perhitungan sebanyak 3 kali dalam 1 tahun oleh Tergugat terhadap Penggugat.

Item Type: Thesis (skripsi)
Uncontrolled Keywords: Wanprestasi, Perjanjian, dan Investasi Property
Subjects: H Social Sciences > HF Commerce
K Law > K Law (General)
Divisions: SKRIPSI > Fakultas Hukum > Ilmu Hukum > Konsentrasi Keperdataan
Depositing User: Nia Erawati
Date Deposited: 20 Dec 2018 07:32
Last Modified: 20 Dec 2018 07:32
URI: http://repository.ubb.ac.id/id/eprint/1999

Actions (login required)

View Item View Item